Go to Top
  • No products in the cart.

Featured Interview : Daniel Simon (Bagian 2; Selesai)

daniel

Sambungan dari Featured Interview : Daniel Simon (Bagian 1)

Kenapa pake Zbrush?

Jadi begini, waktu saya modeling, saya dulu pake zbrush dulu sekedar untuk menambahkan detail. Jadi saya bikin base modelnya di software lain, lalu saya masukkan ke zbrush, lalu menambahkan detail di Zbrush. Tapi perlahan saya melihat banyak sekali karya Zbrush yang luar biasa, baik secara detail, bentuk, dsb. Saya mikir kok sepertinya mereka efisien sekali?

Dari situ saya coba cari tahu, sebenernya mereka gimana sih caranya bisa pake Zbrush sampe begini? Akhirnya saya pelan-pelan pelajarin, oh ada tool yang seperti ini, ada tool yang seperti itu, ada tool yang namanya dynamesh misalnya, nah dari situ saya mulai belajar, saya coba untuk mengaplikasikan Zbrush dengan membuat karakter tapi di Zbrush aja, engga menggunakan software lain.

Saya pelajarin dan pelajarin, juga ngambil beberapa kursus online, nah dari situ saya mulai tau bahwa Zbrush ini powerful sekali. Boleh dibilang ini software masa depan. Jadi saya memutuskan untuk mendalami ini. Dari situ saya terus memakai Zbrush dan ini udah hampir jalan 2 tahun saya pake Zbrush secara ekslusif dan kontinu ya.

Pirate_queen_asassins_turn2

Jadi sekarang masih menggunakan software lain atau sepenuhnya lepas dari software lain?

Sekarang malah jadi kebalikannya, dulu Zbrush cuma sekedar pelengkap sekarang Zbrush jadi software utama sedangkan software lain jadi pelengkapnya. Tapi semua tergantung project. Project apa yang diberikan client. Tapi kalo untuk karya pribadi saya pake Zbrush sedangkan software lain hanya pelengkap. Kalo misalnya ada object yang bener-bener susah dibuat di Zbrush baru saya pake software lain gitu.

Misalnya?

Software lain kebanyakan saya pake untuk retopo, tapi itupun sebenernya udah dicover sama Zbrush. Ada tool yang namanya Zremesher, bahkan itu sebenernya bisa mengendalikan alurnya, sehingga ga terjadi “retopo spiral”. Nah tapi setidaknya sudah 80% sampai 99% menggunakan Zremesher. Nantinya model yang sudah diremesh kita bawa lagi ke dalam software “konvensional” yang lain, lalu dibenahi lagi retoponya disitu. Paling itu aja.Di luar itu ga ada lagi menggunakan software lain? Saya juga baru belajar rendering di Zbrushnya. Karena kadang-kadang untuk perpindahan software itu makan waktu yang cukup lama dan panjang. Jadi kadang-kadang kalo timingnya ga keburu, saya render di zbrushnya. Karena sebenernya Zbrush juga powerful renderingnya.

Jadi kalo udah belajar Zbrush ga perlu lagi belajar software konvensional?

Oh tetep perlu, soalnya di industri manapun mau film mau game, semuanya akan tetap memakai software konvensional. Karena Zbrush sendiri kan spesialis ya belum bisa animasi atau rigging, jadi tetep akan dibutuhkan orang-orang yang bisa software konvensional.

Tapi kalo misalnya dalam kasus modeler? Masih perlu ga belajar software konvensional?

Kalo mau buat nilai tambah, pelajari aja. Soalnya kalo mau terjun ke dunia internasional entah di indonesia maupun luar negeri, semuanya memakai pipeline yang mirip. Misalnya modeling selesai di Zbrush, nanti dibawa ke software konvensional untuk diretopo ulang, dirigging, dst. Pipelinenya kurang lebih sama, jadi baiknya sih buat nilai lebih pelajarin aja.

daniel-simon-michonne-close-up

Nah sekarang untuk yang baru belajar gimana tips-tipsnya? Kan Kak Daniel sempat naik jadi lead.

Tipsnya sebenernya gampang : bikin aja karya sebagus-bagusnya. Tapi itu kan ga memberikan gambaran seperti apa itu “karya sebagus-bagusnya”. Kalo boleh saya bilang untuk yang baru belajar, coba memberanikan diri untuk melihat keluar. Misalnya yang kuliah jangan cuma membandingkan dengan yang sekelas aja, tapi melihat yang ada diluar, lulusan luar seperti apa ya karyanya.

Intinya sih : perbagus portfolio. Jangan takut saingan sama orang luar. Banyak-banyak promosiin diri kayak banyak-banyak main di forum-forum, liat-liat karya orang lain, bersaing tapi tetep secara sehat, kualitas dipoles terus dan ada perbandingannya.

Karena saya tau, ada beberapa teman saya diluar sana, mereka memang tidak terlalu terkenal seperti artis luar seperti misalnya artist-artist dari US, New Zealand atau semacamnya. Tapi saya tau pasti, sebenernya karya mereka keren banget, sejajar dengan artis-artis terkenal tersebut. Jadi jangan takut bersaing sama orang luar.

Ada tips lainnya ga? Mungkin cara nerima kritik?

Kalo saran dari saya sih tetap rendah hati, istilahnya selalu ada langit diatas langit. Cuma belum tentu juga orang yang diatas kita mau kasih kritikan. Kadang mereka juga paling cuma bilang “oke bagus!” tapi mereka ga kasih kritikan yang kita minta.

Terkadang saya juga sering melihat judulnya jelas-jelas dia tulis “tolong dong kritikannya” atau “tolong dong cabe pedasnya” tapi begitu orang kasih kritikan dia malah defensive. Ini juga jangan banget deh.

Kalo memang minta kritikan, ya yang fair aja. Oh ya udah dikritik sama orang gitu. Udah dapet coba karya selanjutnya diimprove lagi. Karena ga mungkin satu karya itu sesudah dikritik orang kita terus berkutat disitu-situ aja. Sebaiknya bikin yang baru. Move on aja, bereksperimen terus sampai menemukan kekuatan kita dimana. Karena kalo ga gitu ya ga akan maju-maju.

week2-Mech-close-up1

Setuju ga kalo saya bilang orang Indonesia itu kurang ekspresif? Terus suka malu-malu.

Bisa dibilang begitu. Bener sekali. Mungkin budaya timur kali ya, kan ada pepatah “semakin padi semakin berisi semakin merunduk” *ketawa*

Kalo di art ya ga bisa gitu, harus gencar memamerkan karya. Kalo di forum zbrushindonesia.com bisa dilihat ada beberapa orang yang masih baru belajar, tapi merekacuek aja tetep ngepost. Itu attitude yang perlu ditiru menurut saya.

Kini hadir Video Tutorial SciFi Girl oleh Daniel Simon. Kesempatan Anda untuk belajar langsung dari praktisi industri yang berpengalaman.

scifi_girl

Beli DVD aslinya dan dapatkan akses ke private forum zbrushindonesia.com untuk langsung berinteraksi tanya-jawab dengan Daniel Simon.

, , , , ,